Anak- anak di Bawah Umur Bikin Status di Media Sosial? Hasilnya Bikin Miris Sekaligus Ngakak

Media sosial suka bikin anak jadi kebablasan

Anak- anak bikin status di media sosial

Mendidik anak memang bukan perkara gampang. Apalagi di jaman serba digital seperti sekarang. Orang tua wajib melek teknologi dan semakin ketat dalam memperhatikan anak- anaknya. Jangan sampai anak- anak yang mulai familiar dengan teknologi menyalahgunakan pengetahuannya dan luput dari pengawasan kita.

Bukan efek teknologi saja sebenarnya, sinetron yang sering mempertontonkan kekerasan dan hal yang tidak layak untuk anak- anak juga turut andil. Belum lagi pengaruh lingkungan dan faktor lainnya juga. Hmmm… semakin berat ya tugas orang tua?

Salah satu yang paling sulit dikendalikan adalah media sosial. Sekarang ini tidak sedikit anak- anak SD yang suka berselancar di media sosial. Padahal, dari segi umur, sebenarnya mereka belum cukup. Selain itu, banyak juga konten media sosial yang tidak cocok untuk anak- anak. Apalagi informasi yang tersebar di media sosial memang cenderung susah untuk dikendalikan ya?
[ Baca Ini Juga Ya : Jangan Sampai Kamu Ikut Permainan Ngawur Ini, Skip Challenge Terbukti Berbahaya dan Bisa Bikin Tewas ]

Lantas, apa jadinya jika anak sudah keranjingan media sosial? Mulai dari aktif membaca konten media sosial, sampai apa- apa ditulis di sana. Sedikit miris sih, walaupun banyak juga yang jadi kocak saat dibaca orang dewasa. Memang seperti apa sih postingan mereka? Daripada kepo, simak aja yuk…

1. Sedikit- sedikit jadi ngomongi hati. Berasa cepet banget anak- anak jadi ABG

Status anak- anak dibawah umur di media sosial
Anak kecil sekarang udah sensitif soal hati/ via Instagram.com

2. Tanpa baca dan spasi aja masih bingung, tapi udah ngomongin cinta dan mati di media sosial

Masih kecil udah ngomongin cinta dan mati di media sosial
Hadehhhh…/ via Instagram.com

3. Ngasih nasehat buat pacar di media sosial

3. Ngasih nasehat buat pacar di media sosial
Duhh… bocah- bocah rasa ABG/ via Instagram.com

4. Namanya bocah, udah bisa ini itu langsung bangga. Tapi kalau diposting di media sosial sambil pegang senjata tajam?

4. Namanya bocah, udah bisa ini itu langsung bangga. Tapi kalau diposting di media sosial sambil pegang senjata tajam?
Udah bikin PR nya dek?/ via Instagram.com

5. Kok udah pinter ngegombal? Ngalahin kamu ya?

Masih kecil udah jago ngegombal
pipis aja belum lurus dek/ via Instagram.com

6. Duhh… perbuatan dan kata- kata nggak ada pantes- pantesnya…

Miris status anak- anak di medsos
semoga aja isinya bukan rokok beneran/ via Instagram.com

7. Yang penting eksis dulu. Selesai posting dan dapet likes, baru deh diobatin

Yang penting eksis dulu di media sosial
sampe segitunya yaa…./ via Instagram.com

[ Baca Ini Juga Ya : Bocah Magelang Menabung Uang Recehan Sejak SD Agar Bisa Mendaftar MAN ]

8. Kalau pas pelajaran Geografi di sekolah, yang diperhatiin gurunya ya dek, jangan gadget nya

Liburan ke Afrika, cieee...
cieee.. ada yang liburan ke Afrika,hehehe/ via Instagram

9. Nyesel nggak putusin dia?

Inget sama status ini?
familiar sama yang ini?/ via Instagram.com

10. Banyakin belajar dan baca ya, jangan banyakin sinetronnya, dek

Status anak korban sinetron
korban sinetron?/ via Instagram.com

11. Ini sesuai sama pepatah “semut di seberang pulau Nampak, gajah di pelupuk mata tak tampak”

Status ibadah di media sosial
no comment deh,whehehehe…./ via Instagram.com

12. Coba deh sebelum bikin status kayak gini, jawab dulu berapa 13566×4454?

Status anak- anak di medsos ini duhh...
duh dek.. / via Instagram.com

13. Obral cari jodoh biar unch unch?

Medsos jadi ajang cari jodoh
wajah masih unyu gini udah ngerti pacaran?/via Instagram.com

14. Emangnya udah punya KTP, dek? Tau kan KTP itu apa?

surat keterangan tidak mampu? emang udah punya ktp?
KTP aja belum punya…/ via Instagram.com

15. Semoga bukan karena kebanyakan makan micin

Masih kecil udah sayang- sayangan
masih kecil udah sayang- sayangan/ via Instagram

[ Baca Ini Juga Ya : Olah Limbah Kayu jadi Boneka, Mahasiswa Ini Raup Rp 10 Juta per Bulan ]
Memang, yang namanya laju teknologi nggak mungkin bisa kita cegah. Tapi anak- anak yang ‘cepat dewasa’ ini bisa kita cegah agar nggak kebablasan asalkan mereka diiringi dengan pengawasan. Ada saatnya mereka cukup umur untuk mengenal media sosial dan pacaran. Tapi tidak di saat usia mereka belum cukup.

Bahaya sekali jika membiarkan mereka yang belum cukup umur untuk mengenal media sosial. Semoga saja postingan ini sekaligus menjadi peringatan untuk kita agar menjaga anak, keponakan dan adek dari efek negatif teknologi, sinetron dan hal- hal sejenisnya ya. Share ya.. agar semakin banyak yang tahu dan semakin memperhatikan tingkah anak- anak.

 

Komentar

komentar